Pages

Selasa, 31 Juli 2012

Sejarah Gayo



i. pendahuluan

            suku gayo hanya satu di permukaan bumi ini. gayo lues, gayo alas, gayo laut, dan gayo serbejadi terjadi karena perbedaan tempat tinggal saja. kalau ada terdapat perbedaan di antara gayo di atas, hal itu akibat pengaruh lingkungan dan geografis. bagi saya, perbedaan itu adalah asset budaya gayo.
jika suku gayo bercita-cita untuk menjadi suku yang maju dan dapat menjawab tantangan zaman adalah harus bersatu. tidak melihat perbedaan, tetapi lebih melihat persamaan, sehingga dapat membangun masa depan yang gemilang. suku gayo menjadi suku yang harus diperhitungkan untuk membangun bangsa dan negara republik indonesia yang sedang menangis ini.
salah satu upaya adalah menggali potensi budaya, sehingga dapat menumbuhkan kepribadian yang utuh dan mapan. dapat menjadi acuan atau pedoman dalam usaha menyusun langkah dan strategi untuk menghadapi masa depan yang cerah. sangat sesuai dengan semangat otonomi daerah (suatu perubahan sistem dari sentralisasi menjadi desentralisasi).
            untuk memenuhi harapan di atas, di samping harapan panitia kongres ini, saya mencoba untuk menyusun sebuah makalah yang sangat sederhana tentang orientasi dan sejarah gayo secara ringkas. hal ini sangat menarik karena kita selalu menghadapi persoalan dan tantangan tentang eksistenssi kepribadian dan martabat suku gayo di tanah tumpah darah sendiri. makalah yang sangat sederhana ini, dapat kiranya menjadi bahan diskusi di dalam kongres ini. semoga keberadaan suku gayo dapat kita pahami secara global maupun secara substansi, terutama oleh generasi gayo masa kini dan mendatang.




a.   asal nama suku gayo
            setiap pemberian identitas, pengenal atau nama dari sesuatu selalu dihubungkan dengan kronologi peristiwa yang berlatar belakang sejarah. demikian pula halnya dengan nama yang disandang suku gayo. rentang sejarah yang amat panjang jika dikaji dengan seksama dan mendasar, terkadang dijumpai silang atau perbedaan pendapat dalam menemukan sisi kebenarannya. hal ini disadari karena rentang waktu sejarah yang amat panjang, refrensi yang terbatas ditambah keragaman keterangan oleh para nara sumber yang sifatnya turun-temurun.   
            mengenai pendapat tentang asal nama gayo terdapat keragaman, dengan demikian belum ada data pasti dan penelitian khusus untuk mendapatkan keterangannya, ada beberapa pendapat (m.z. abidin : 1) sebagai berikut:
pertama, kata gayo, berarti kepiting dalam bahasa batak karo. pada zaman dahulu terdapat serombongan pendatang suku batak karo ke blangkejeren, mereka melintasi sebuah desa bernama porang. tidak jauh dari perkampungan tersebut dijumpai telaga yang dihuni seekor kepiting besar, lantas para pendatang ini melihat binatang tersebut dan berteriak gayo…gayo... konon dari sinilah kemudian daerah tersebut dinamai dengan gayo. 
            kedua, dalam buku the travel of marcopolo karya marcopolo seorang pengembara bangsa italia. dalam buku ini dijumpai kata drang-gayu yang artinya orang gayu/gayo. 
            ketiga, kata kayo dalam bahasa aceh, ka berarti sudah dan yo berarti lari/takut. kayo berarti sudah takut/lari.
keempat, kata gayo berasal dari bahasa sangsekerta, yaitu: gayo berarti gunung. maksudnya orang yang tinggal di daerah pegunungan.
 kelima, dalam buku bustanussalatin yang dikarang oleh nuruddin ar-raniry, pada tahun 1637 masehi yang tertulis dengan huruf arab. di samping nama gayo di atas ada juga disebutkan kata gayor. hal ini terjadi karena orang-orang tertentu tidak mengerti, bahwa yang sebenarnya dalah kata gayo.





b.   asal usul orang gayo
untuk mengetahui asal usul penduduk gayo lues, tidak terlepas kaitannya dengan kedatangan nenek moyang bangsa indonesia ke kepulauan indonesia, yang dimulai lebih kurang 2000 tahun sebelum masehi. sisa-sisa penduduk kepulauan indonesia yang mula-mula sekali ialah orang kubu di sumatera yang serupa dengan orang semang di semenanjung melayu, orang wedda di sailan, negrita di fhilipina. kulitnya hitam dan badannya kecil berambut keriting.
nenek moyang bangsa indonesia datang ke-kepulauan ini kelompok demi kelompok dan dalam 2 (dua) gelombang besar dari india belakang (birma, siam, dan indo cina). mereka yang datang dalam gelombang pertama dinamakan denagn proto melayu, sedangkan gelombang kedua dinamakan dengan deutre melayu.
nenek moyang kita, gemar berlayar sehingga perjalanan menuju pulau indonesia tidaklah sukar, mereka pun sudah pandai bercocok tanam dan memelihara ternak. selain itu mereka sangat ahli dalam ilmu bintang yang bertalian dengan pelayaran dan musim. kepercayaan mereka adalah menyembah roh-roh yang sudah meninggal dunia, dan yang paling dihormati adalah roh pembangun suku atau negeri. roh-roh tersebut dapat memasuki tubuh atau jasad-jasad dukun dan guru-guru yang biasanya perempuan. setelah membakar kemenyan mereka menari dengan diiringi oleh bunyi-bunyian. hal ini masih terlihat pada suku-suku yang dipengaruhi oleh kebudayaan hindia, islam, dan batak. mereka memilih tempat tinggal di pinggir-pinggir sungai dan tanah subur di sekeliling/sekitar gunung berapi.
keberadaan mereka di kepulauan indonesia terpisah-pisah dan jarang berhubungan komunikasi satu dengan lainnya, lama-kelamaan terjadi perbedaan dalam adat-istiadat dan bahasa, namun tetap tampak persamaan-persamaan yang mendasar.
karena terdesak oleh pendatang-pendatang dalam gelombang kedua (deutre melayu) yang lebih cerdas dan tinggi kebudayaannya, suku-suku yang tergolong proto melayu ini seperti orang batak karo, gayo, toba, toraja, dayak, dan lain-lain masuk ke pedalaman di sepanjang pinggir sungai-sungai.
sebagai suku bangsa yang digolongkan kepada proto melayu, suku gayo yang konon berasal dari india belakang ini mula-mula mendiami pantai timur dan utara aceh, di tempat kerajaan samudera pasai dan peurlak. dalam usaha mencari tanah baru sebagai areal pertanian, sebagian pindah ke pedalaman sepanjang sungai peusangan, jambo aer, penarun, simpang kiri, simpang kanan terus ke daerah yang sekarang bernama gayo kalul dan gayo lues
akibat dari terjadinya peperangan/serangan dari kerajaan sriwijaya dalam tahun 1271 atas kerajaan peurlak dan serangan kerajaan majapahit dalam tahun 1350 atas kerajaan samudera pasai.
akibat dari peperangan tersebut maka bertambah banyaklah mereka yang mengungsi ke pedalaman, yang kelak tidak mau kembali lagi kendati musuh telah menyerah. orang gayo yang telah mendiami daerah pedalaman lalu membentuk kerajaan lingga (linge).
            kalau dilihat dari silsilah kerajaan linge, maka dapat kita kemukakan :
raja linge yang pertama adalah tengku kawe tepat, yang mempunyai 4 (empat) orang anak:
ø  anak pertama perempuan bernama empu beru yang tinggal sama ayahnya di linge.
ø  anak kedua laki-laki bernama si bayak linge. anak ini setelah dewasa bersama-sama rekannya berangkat ke daerah karo dan bermukim dekat pegunungan si bayak.
ø  anak yang ketiga laki-laki bernama merah johan, juga setelah dewasa berangkat ke daerah aceh yang bermukim di lamuri.
ø  anak yang bungsu

  laki-laki bernama merah linge. anak inilah yang menetap bersama ayahnya, serta sebagai pengganti ayahnya sebagai raja linge kedua.

penduduk linge lama kelamaan bertambah banyak, kemudian mereka berpindah-pindah mencari tempat pemukiman baru, sebagian mereka ada ke dataran tinggi gayo, selanjutnya menjadi penduduk asli gayo.















Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

bagi ada yang bisa di koreksi mohon di koreksi